WHO: Rumah Sakit di Gaza Utara ditembak Israel

Uncategorized133 Dilihat

Perusahaan Tempo.CO, Jakarta – Rumah sakit terbesar di Jalan Gaza dan rumah sakit lain yang menampung pasien anak yang membutuhkan bantuan hidup dibom pada hari Jumat, 10 November 2023, kata Organisasi Kesehatan Dunia.

Dua puluh rumah sakit di Gaza sekarang tidak berfungsi sama sekali, katanya.

Saat ditanya tentang tuduhan Kementerian Kesehatan di Gaza atas serangan Israel terhadap rumah sakit Al Shifa di Kota Gaza, kata juru bicara tersebut. SIAPA Margaret Harris berkata: “Saya tidak memiliki rincian apapun tentang Al Shifa tapi kami tahu mereka sedang dibom.”

Dia mengatakan ada juga “pengeboman besar-besaran” terhadap rumah sakit Rantissi, satu-satunya rumah sakit yang menyediakan layanan kepada anak-anak di Gaza Utara.

Saat dimintai penjelasan lebih lanjut, ia mengatakan ada “banyak kekerasan” di tempat tinggal Shifa, mengutip rekan-rekannya di lapangan. Dia tidak menyalahkannya.

Keluarga-keluarga di Gaza dilarikan ke rumah sakit, yang terbesar di wilayah tersebut, di Kota Gaza yang dikepung oleh pasukan Israel. Israel mengatakan tentara bermarkas di daerah tersebut dan memerintahkan penduduk untuk pindah ke selatan.

Rumah Sakit Rantissi menerima anak-anak yang membutuhkan bantuan hidup dan menerima dialisis, Harris menambahkan, dengan mengatakan tidak mungkin untuk mengeluarkan mereka dengan aman.

Dalam pidato yang sama, juru bicara badan PBB Jens Laerke mengatakan ada “kesulitan” mendapatkan bantuan ke Gaza melalui penyeberangan tersebut. Rafah dengan Mesir, yang konon didesain untuk pejalan kaki, bukan mobil.

Hanya 65 truk yang membawa makanan, obat-obatan, perlengkapan kebersihan dan air, serta tujuh ambulans, melewati Mesir. Gaza pada hari Rabu, katanya, jumlah tersebut hanya sebagian kecil dari jumlah sebelum konflik.

Tidak ada satu pun bantuan yang bisa mencapai Gaza utara, tambahnya.

Baca Juga  Fadil Jaidi Diminta Mendukung Kain Kafan, Ini Nasehat Juragan 99

“Saat ini kami tidak bisa mendaki gunung, hal ini membuat frustrasi karena kami tahu masih ada ratusan ribu orang yang tinggal di pegunungan,” kata Laerke.

“Kalau sekarang ada neraka di muka bumi, maka namanya adalah Jalur Gaza,” katanya. “Ini adalah kehidupan yang penuh ketakutan di siang hari dan kegelapan di malam hari dan apa yang Anda katakan kepada anak-anak Anda dalam situasi seperti ini, hampir tidak dapat dibayangkan – bahwa api mereka dan “Apakah menurut Anda langit akan membunuh mereka?” dia berkata.

Periklanan




Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *