Gratis ongkir masih jadi pertimbangan penting konsumen lokapasar

Uncategorized201 Dilihat

RedaksiHarian – Di tengah kebijakan baru platform belanja online yang mulai mengenakan biaya jasa layanan, konsumen ternyata menempatkan program gratis ongkos kirim (ongkir) sebagai pertimbangan penting sebelum berbelanja di marketplace(lokapasar).

Hal itu membuktikan bahwa masyarakat Indonesia masih cukup sensitif terhadap harga. Kemudian, sekitar 42.9 persen konsumen mengaku akan mengurangi pembelian di lokapasarkarena adanya biaya jasa layanan aplikasi, demikian hasil survei plaform omnichannel sosial commerce SleekFlowdalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Minggu.

Lokapasarmulai mengenakan biaya jasa layanan kepada pengguna dalam besaran antara Rp1.000 hingga Rp2.000 pada setiap transaksi. Selain itu, sejak kuartal pertama 2023, platform juga menaikkan komisi yang dikenakan kepada penjual dari 1-4 persen menjadi 5-6 persen.

SleekFlow melakukan survei dengan melibatkan 105 responden yang tersebar di seluruh Indonesia, dengan latar belakang beragam, seperti berada di usia produktif dengan status sebagai pekerja penuh waktu. Mereka terdiri dari 62,9 persen perempuan dan pria 37,1 persen pria.

Survei itu menunjukkan bahwa konsumen sekarang lebih kritis dalam bertransaksi dan merespons kenaikan harga. Untuk itu, bisnis perlu beradaptasi dengan diversifikasi kehadiran tidak hanya di lokapasar, tapi juga kanallainnya seperti WhatsApp, media sosial, dan website sendiri atau optimalisasi omnichannel.

Selain itu, studi SleekFlow kali ini juga membuktikan bahwa 91,43 persen konsumen yang menggunakan marketplace cenderung membeli produk yang dibutuhkan tanpa memikirkan apakah itu toko yang sama atau tidak.

Bahkan, 43 persen konsumen akan memilih cari toko baru yang menjual produk serupa jika toko yang pernah jadi tempat dia berbelanja tidak ada lagi di marketplace. Lalu, 29 persen pelanggan memilih mungkin berbelanja di platform lain.

Dengan perilaku konsumen itu, pebisnis online yang hanya fokus di satu platform akan kesulitan untuk menjangkau lebih banyak pelanggan. Untuk itu, pebisnis online perlu mengoptimalkan keberadaan bisnisnya di berbagai platform seperti, memanfaatkan media sosial, website, hingga aplikasi pesan instan untuk menjangkau lebih banyak pelanggan.

Regional GM ASEAN SleekFlow Asnawi Jufrie menyatakan bahwa konsep omnichannel menjadi kunci sebuah bisnis memberikan pengalaman kepada konsumen secara konsisten. Seperti, konsumen bisa menemukan produk di website, bertanya lebih detail di WhatsApp, hingga akhirnya menciptakan transaksi.

“Tidak mungkin pelanggan berinteraksi dengan sebuah bisnis hanya melalui satu channel. Pendekatan omnichannel dapat menjadi solusi untuk menyediakan customer experience terbaik,” kata Asnawi.

Untuk mendukung transformasi UMKM agar bisa memanfaatkan omnichannel dalam bisnisnya, SleekFlow sebagai platform social commerce menyediakan produk yang membantu pengalaman konsumen seperti, melakukan percakapan dengan konsumen via WhatsApp, SMS, Facebook, Instagram, live chat di website, dan berbagai aplikasi jejaring sosial serta aplikasi instan.

Post Views: 1

Quoted From Many Source

Baca Juga  Mall Kota Kasablanka memadukan ritel, hiburan dan budaya untuk menarik pengunjung

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *