Api ada dimana-mana, hindari ini saat memasak

Uncategorized178 Dilihat

Perusahaan Tempo.CO, Jakarta – Pertimbangan api banyak hal di berbagai daerah akhir-akhir ini, mulai dari hutan dan sabana, pasar, rumah dan pertokoan, dan lain-lain. Selain kelalaian manusia, cuaca panas juga turut andil dalam kasus ini.

Di rumah, banyak sekali kebiasaan-kebiasaan yang biasa dilakukan saat memasak di dapur dan hal tersebut sangat berbahaya dan dapat menimbulkan kebakaran. Menurut manajer media National Fire Prevention Association (NFPA), Susan McKelvey, berikut lima perilaku yang harus dihentikan segera setelah bisa dicegah. kebakaran rumahdilaporkan berdasarkan halaman Makan dengan baik.

Matikan kompor atau oven
Jika Anda memasak di atas kompor atau memasak di dalam oven, Anda mungkin tergoda untuk meninggalkannya saat Anda melakukan hal lain di rumah. McKelvey mengatakan hal ini tidak boleh dilakukan.

Dia berkata: “Memasak tanpa perawatan yang tepat adalah penyebab terbesar kebakaran rumah dan kematian.” Istilah “tidak aman” mencakup kebakaran saat memasak yang terjadi ketika orang tidak memperhatikan apa yang sedang dimasak, termasuk ketika perhatian mereka terganggu, meninggalkan ruangan, atau terjatuh. tidur

Tinggalkan bahan yang mudah terbakar di dekat api
Memakai sarung tangan oven atau panci boleh saja, tapi menyimpannya di dekat kompor bisa menjadi bencana.

“Barang-barang yang terbengkalai saat memasak tanpa pengawasan adalah penyebab utama kedua kebakaran saat memasak dan penyebab utama keempat kematian dan cedera saat memasak,” kata McKelvey.

Sebaiknya simpan barang-barang ini di tempat yang jauh dan setelah Anda selesai menggunakan kertas atau bungkus plastik saat memasak, segera buang untuk menghindari bahaya kebakaran lebih lanjut. Simpan segala sesuatu yang dapat menimbulkan api, seperti lap piring, sarung tangan oven, kemasan makanan, dan tisu minimal 1 meter dari kompor dan peralatan memasak.

Baca Juga  Menyaksikan konser Ed Sheeran pertama kali di Jakarta, para penggemar sudah tak sabar

Motor listrik tidak selalu aman
Meski bukan api terbuka, namun jika Anda menganggap kompor listrik lebih baik dari kompor gas, maka itu adalah anggapan yang salah. Perapian atau kompor terlibat dalam 53 persen kebakaran yang dilaporkan saat memasak di rumah, 88 persen kematian akibat kebakaran saat memasak, dan 74 persen cedera akibat kebakaran.

Periklanan

McKelvey mengatakan rumah tangga yang menggunakan kompor listrik memiliki risiko kebakaran lebih besar memasak dan kerugian terkait dibandingkan dengan rumah tangga yang menggunakan kompor gas. Tidak disarankan untuk meninggalkan bahan yang terbakar di dekat kompor, apa pun tampilannya.

Jangan gunakan gagang panci menghadap wajah Anda
Gagang panci dapat menghambat proses memasak dan memperbesar kemungkinan panci atau wajan terjatuh. Selain itu, jika minyaknya terbakar, Anda mungkin menahan keinginan untuk membuangnya ke bak cuci, tetapi jangan lakukan itu. McKelvey memberikan saran tentang cara meletakkan panci di atas kompor dan cara menangani tumpahan minyak dengan benar.

“Letakkan gagang wajan di bagian belakang kompor. Dekatkan tutup wajan dengan Anda saat memasak. Jika minyaknya menetes sedikit, tutup wajan dan matikan kompor,” saran McKelvey. .

Jauhkan anak-anak dan hewan peliharaan dari dapur
Ini lebih mudah dikatakan daripada dilakukan. Namun, demi keselamatan seluruh keluarga, McKelvey merekomendasikan untuk tidak membawa anak kecil dan hewan peliharaan ke dapur saat memasak.

“Buat zona bebas anak minimal 1 meter di sekitar makanan dan setiap tempat penyiapan makanan atau minuman panas,” ujarnya.

Pilihan Editor: Manfaat Memasak untuk Terapi Kesehatan Mental



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *